About Me

My photo
An Air Asia Cabin Crew/ Entrepreneur

Wednesday, 30 April 2014

Air Asia Academy

Assalammualaikum dan salam sejahtera semua,

Selama lebih dua bulan tidak berpeluang bercerita di blog, Alhamdulillah hari ini memanfaatkan sedikit masa berkongsi pengalaman dua bulan menjalani latihan di Air Asia Academy. Jika sebelum ini aku selalu bercerita tentang impian, cita-cita, dan harapan. Syukur kehadrat Allah peluang yang diberikan ini cukup bermakna sekali dalam hidup aku. Inilah bukti Allah mendengar doa-doa hambanya.

Terjun ke bidang penerbangan ini bukanlah sesuatu yang mudah. Sejujurnya, aku sendiri tidak menyangka sesukar ini perjalanan yang terpaksa dilalui untuk menjadi seorang pramugara. Dari situ, aku percaya tidak ada satu perkara pun yang mudah di dunia ini. Apatah lagi sekiranya kita terlalu menginginkannya, pasti kita akan berusaha sehabis baik untuk memastikan kita tidak tersingkir atau disingkirkan. Di sini semua orang berusaha sehabis baik untuk memberikan yang terbaik dengan apapun khudrat yang ada.

Minggu pertama dan kedua cukup merujakan, segalanya bermula dengan keseronokan. Namun, menjadi seorang pramuga bukanlah semata-mata untuk belajar di dalam kelas penampilan diri (grooming class) semata-mata. Malah, lebih daripada itu. Minggu ke tiga dan seterusnya, lebih banyak mencabar keupayaan mental dan memori. Pelbagai perkara sudah mula menghantui fikiran, aku ringkaskan dengan pepatah melayu yang berbunyi "tidur tak lena, makan tak kenyang" dengan bunyi berbeza iaitu "tidur sudah mula tidak lena, makan pun sudah tiada selera". haha.

Pada masa itu, aku tidak menyangka bukan cuma aku yang terfikir "begini sukar rupanya untuk menjadi seorang Flight Attendant?" rupanya rakan seperjuangan ketika itu (Batch Mate 178) turut berkongsi kotak fikir yang sama. Sebagai seorang pramugara/ pramugari banyak perkara yang perlu ada di dalam diri seseorang, bukan sahaja untuk dilihat elok dan baik di hadapan penumpang tetapi lebih daripada itu. Mereka juga perlu mahir mengendalikan pelbagai situasi yang mungkin berlaku di dalam kabin melibatkan kecemasan dan keselamatan dengan penuh keyakinan dan dedikasi.

Setiap orang daripada kami dibekalkan dengan 3 buah manual yang berkaitan dengan teori penerbangan (Aviation), manual berkaitan prosedur keselamatan dan kecemasan, dilatih dengan teori First Aid serta mengaplikasikannya dan banyak lagi kemahiran-kemahiran lain. Ketika ini aku mula berfikir ini bukanlah masa untuk aku berseronok. Aku perlu lebih serius untuk memastikan aku kekal bertahan di sini. Mana tidaknya, markah lulus untuk setiap ujian dan peperiksaan yang wajib di hadapi oleh setiap orang daripada kami ialah 90%. Bayangkanlah pada ketika itu, betapa kerja kerasnya setiap orang yang berada di situ. Semua topik yang diajar perlu dihafal dan difahami dengan sepenuhnya. Dari sinisegala kesungguhan dan kerja keras dapat dilihat. 

Sebulan lebih berat badan aku hilang, makan aku tidak teratur, tidur tidak menentu. Semuanya kerana ini memastikan aku melepasi setiap peperiksaan yang diduduki. Saat ini, apa yang penting adalah kerjasama, sokongan dan dorongan daripada rakan-rakan (Batch 178) kerana setiap orang daripada kami datang dengan impian sama. Maka, setiap orang saling memahami diantara satu sama lain bagi memastikan tiada sesiapa pun akan kecundang di pertengahan jalan. Ketika ini, kekuatan mental, motivasi diri dan keteguhan jati diri tercabar. Sungguh pun begitu, aku pengang prinsip "tidak undur sebelum berperang". Selagi mana usaha, aku percaya pasti tidak sia-sia.

Syukur kehadrat Allah, segalanya telah dilalui. Sungguh pun sukar, tidak ada perkara yang dapat menghalang kita daripada berjaya sekiranya kita terus berusaha, mengetahui cara untuk menghormati orang lain dan menghargai setiap individu yang berada di sekeliling kita. Selain mengetahui tempat yang betul untuk kita mengadu sekiranya kita mengalami kesusahan hidup. Allah SWT Maha-mendengar dan Melihat serta Maha-Pengasih dan Penyayang.

Pun begitu, perjuangan hidup sebenarnya belum selesai. Masih banyak lagi cabaran yang perlu di lalui terutamanya apabila berada di dalam industri sebegini. Setiap orang krew tidak akan terlepas daripada penilaian kompetensi setiap kali mengendalikan tugas di dalam kabin. Ujian, peperiksaan dan pemeriksaan berperingkat perlu untuk di hadapi bagi menilai keupayaan seseorang krew untuk memastikan mereka peka terhadap aspek keselamatan dan kecemasan, kompeten mengendalikan operasi dalam kabin dan mengetahui peranan sebagai krew terhadap penumpang.


Wednesday, 5 February 2014

Sudahlah bermimpi, inilah masanya untuk merialisasi.

Dalam kesibukan aku sibuk membuat persiapan untuk meneruskan hasrat mengejar impian aku, aku tahu ramai telah mempertikaikan keputusan yang aku ambil ini. Ada yang kata aku silap mencari jalan dan ada juga yang kata aku tersilap memilih langkah. Hari ini aku percaya inilah masa yang paling tepat untuk aku perjelaskan semuanya agar aku mampu membuktikan bahawa aku tidak membuat keputusan yang salah.

Pertama, inilah saat dan peluang yang telah lama aku idamkan. Pilihan ini tidak datang sebagai tuah, aku berusaha sedaya upaya untuk sampai ke sini. Untuk menjadikan impian ini kenyataan bukannya suatu yang mudah. Tiga kali percubaan aku gagal sehinggalah masa ini, waktu yang benar-benar sesuai aku selangkah lagi untuk mengecapinya. 

Aku akui dalam usia semuda ini, aku masih mahu menikmati kehidupan yang seronok, gembira, dan bahagia. Tetapi keseronokan itu keseronokan yang memberikan pulangan. Justeru itu, aku percaya inilah jalan yang aku pilih membolehkan aku menjalani pengalaman yang mencabar dan memberikan kepuasan melalui keinginanku untuk meneroka dunia. 

Aku tahu, banyak yang terfikir kenapa aku memilih jalan ini. Ada yang tanya "are you wanna be a flight attendant with your degree?". Aku tidak pernah pun mendengar itu sebagai negatif. Aku tidak hairan pun dengan soalan sebegitu. Malahan aku menerimanya dengan cabaran. Aku akan membuktikan yang aku akan mengutip sebanyak-banyaknya pengalaman untuk membantu aku menjadi orang yang berjaya kelak. 

Aku akan membuktikan pilihanku ini tidak sia-sia sedikit pun. Sehinggalah aku berupaya membuktikan pelbagai perkara yang bakal aku pelajari kelak akan membantu aku menentukan masa depan yang lebih baik kelak. Bagi aku jikalau tidak mampu melihat pekerjaan ini sebagai pekerjaan yang memberikan masa depan yang cukup cerah. Anggaplah aku masih lagi sedang belajar dan pelajaran ini akan memberikan manfaat untuk aku mengejar cita-cita aku yang seterusnya. 

Anda perlu ketahui, aku melihat semua ini sebagai satu peluang dan Allah telah memakbulkan mimpi aku ini pada masa yang sangat tepat. Tidak banyak orang akan berpeluang merasai pengalaman ini. Inilah saatnya, sebelum aku terlambat dan menyesal dikemudian hari. Ijazah Sarjana Muda dengan Kepujian itu tidak pernah menggariskan tarikh luput. Tapi angka usia aku ini akan semakin bertambah dan peluang ini sewajarnya direbut. 

Aku percaya, akan ada banyak peluang lain yang menunggu selepas ini. Ijazah yang akan aku kepilkan dengan seberapa banyak pengalaman yang ada ini pasti akan menjadi lebih bernilai. Aku yakin dengan percaturan ini. Hari ini, pelbagai sektor pekerjaan, melihat pengalaman sebagai asas utama dalam membina "soft skill" seseorang. Makanya, aku memilih jalan ini sebagai cara terbaik aku menimbah seberapa banyak pengalaman dan ilmu untuk masa depan yang lebih baik sekiranya Allah panjangkan lagi usia. Sebagaima kita tahu, kita hanya merancang, Allah swt penentu segalanya.

Akhir sekali, aku titipkan rasa syukur kehadrat Yang Maha Esa atas peluang yang berharga ini. Kepada ibubapaku yang selalu menjadi tulang belakang walau apapun yang terjadi, sungguhpun terpaksa akur di dalam pilihanku ini. Aku pohon restu keluarga semua. Buat sahabat-sahabat yang selalu menjadi penyokongku, jasa kalian hanya Allah yang mampu membalasnya. 

P/S: Jenno, Andi Japida, Shahbudin, Jumrat, Mitty, Maxi, Kak Ros, Pajet, Kak Ayu & Abg Hud, Erlina, Samsuria, Rinna, Kak Liza, Umie, Mak Neyna dan yang lain-lain. Terima kasih sbb slalu menyokong aku. 

Jen, thanks ko yg paling xjemu update pasal interview wlupun aku slalu fail. Haha 

AJ, ko prna temankan aku pg walk in interview wlupun fail ko ttp bg aku smangat. 

Mamy max, Sam, dont give up okay! Please cuba lg. u got potential, keep on trying sampai dapat. InsyaAllah msti confident. 

Wish me all the best. There's a lot of challenge lg i have to facing with. So, nnt i update lg k. Bye! Assalammualaikum. 

Popular Posts